MAK COMBLANG

 

Sekarang aku udah naik ke kelas XI, seneng sich pikirku. Tapi ga rela juga kalo sampe pisah sama teme-temen kelas X dulu. Walaupun kelas kami bukan kelas yang jadi favorit guru-guru, tapi tetep aja kelas itu nyimpan berjuta kenangan buat aku. Aku masih bisa ngebayangin gimana lucunya waktu Rozak kentut di kelas, aku juga masih bisa ngebayangin gimana ngerinya kena marah sama bu Rika. Yach…. Walaupun ngeri, tetep ja kenangan itu terasa manis. Aku tersenyum sambil terus melangkah kan kaki ke kelas yang baru.

            Ketika aku sampai di kelas, ruangan itu masih sepi. Berhubung belum ada yang adatang, aku jadi bebas memilih tempat duduk dan tentunya kursi ke dua dari depan disamping jendela menjadi tujuanku. Karna kursi itu mempunyai arti tersendiri bagiku. Setelah meletakkan tas ku, akupun meraih sapu dan membersihkan kelas tersebut. Mumpung lagi banyak waktu, batinku. Ketika sedang asik-asiknya menyapu, sebuah suara cempreng menyapaku dari belakang

            “ Rajin ni Mbok.” Ucapnya.

            Yah siapa lagi kalau bukan Rozak, cowok yang jahilnya minta ampun.

            “ Apaan.” Balasku sengit.

            “ Ye… gitu aja marah!!” karanya sambil nyengir.

            “ Mau apa sich..?” ujarku berusaha bersabar.

            “ Mau ke kantin.” Jawabnya tanpa rasa bersalah.

            “ O…. ya udah, sana pergi!!” usirku.

            “ Siapa juga yang mau deket-deket ma kamu.” Ujarnya sambil ngelayar pergi.

            “ Ih…..Rozak…!!” teriakku tertahan.

            “ Kenapa loe Dhie?” sebuah suara lembut mengagetkanku.

            Ketika aku menoleh, senyum manis Occa langsung menyambutku.

            “ Occa…. Aku kangen banget sama kamu…!! Kamu di kelas mana??”

            “ Sama ma kamu…”

            “ Jadi kita sekelas lagi…??”

            “ Yoi Coy……”

            “ Terus, siapa lagi yang sekelas sama kita?”

            “ Ada Fitri, Nike, Riri, Ilham, Taufik, Rozak…..”

            “ Hah……si Jack-o-latern juga…???” potong ku.

            “ Jangan potong dulu donck….” Sengit Occa.

“ Iya Ca… Maap.” 

“ Terus kalo gak slah, Lusi, Rina ma Diko juga sekelas sama kita.”

“ Wah…… pasti seru donck.”

“ Kamu sudah ambil tempat duduk Dhie?”

“ Udah donck……” jawabku.

“ Hmm…….”

“ Iya… Iya Ca” kataku

Aku sendiri gak tau untuk apa kata-kata itu.

 

Lima belas menit kemudian, kelasku sudah penuh dengan siswa-siswi yang hebohnya minta ampun. Maklum, abiz liburan jadi sudah pasti masing-masing ngebanggain liburannya. Ada yang kekota, keluar negri, tapi ada juga yang ke rumah Nenek didesa, bermain di sawah, dan memetik buah di ladang (ngapain neng…?). Aku? Dari pada ngobrolin yang kayak begituan, lebih baik nyusun rencana buat satu tahun ini.

Waktu asik-asiknya nyusun rencana, Rozak nyamperin aku.

“ Hai cewek…. Lagi ngapain?”

“ Punya mata?”

“ Punya nich” katanya, sambil nunjukin ke dua matanya yang bullet kayak telor mata sapi.

“ Bisa ngeliat?” lanjutku.

“ Ya iya lah…..”

“ Ya udah, liat ja ndiri aku lagi ngapain…” ucapku ketus.

“ Ye….. sewot, ntar tua loch, pagi-pagi udah marah.” Jawabnya sambil pergi.

“ Sialan tu Rozak, gangguin acara orang aja…!!” omelku ntah pada siapa.

“ Yang sabar ya Die…” nike tersenyum padaku.

“ Harus ke….” Ucapku lirih.

 

            Tak lama setelah itu, buk Wti wali kelas kami masuk. Dan kamipun melaksanakan prosesi pemilu untuk memilih presiden dan wakil presiden yang akan memimpin Negara kami nantinya. Prosesi yang cukup sacral itupun terlakasana. Akhirnya kami memiliki Presiden yang bernama Ari Bambang Sudibyo. Aku juga ikut nyumbang suara loch buat Ari…. Abiz orangnya keren sich…. !

            Akhirnya, hari pertamaku di sekolah selesai juga, pikirku sampai di rumah. Kayaknya, kelasku bakal seasick dulu dech. Soalnya, orang-orangnya gokil-gokil abiz. Senyumpun mengiringiku ke alam bawah sadar, yap tidur siang. Ditengah lelapnya tidurku itu, tanpa disangka-sangka ring tone Hp ku membangunkanku.

            “ Siapa sich…? Gak tau sekarang jam tidur siang ya….” Umpatku.

            Kemarahanku semakin menjadi-jadi setelah aku tau siapa yang menelfon.

            “ Urgh…… Rozak..!! Gak di sekolah, gak di rumah kamu gangguin aku terus sich…” teriakku.

Panggilannya ku reject dan aku pun melanjutkan bobok siangku. Tapi emang dasar si Rozak, udah di reject tetep aja keukeuh buat gangguain orang. Akhirnya, dengan berat hati akupun menjawab telfonnya.

            “ Hallo…..”

“ Eh, Die kok tadi di reject sich? Itu namanya mutusin silaturrahmi, dosa tau….!!”

            “ Iya… Iya…. Maap jadi loe mau apa?”

            “ Ih… Judes amat sich neng…. Ati-ati loh gak dapet jodoh”

            “ Ya….. ada apa? Ada yang bisa saya Bantu?” ucapku dengan sedikit lembut.

“ Nah….. gitu donck, kan kedengerannya manis….”

Lama-lama abiz juga dech kesabaranku menghadapi makhluk yang satu ini.

“ Gini loh Die, kamu punya waktu gak sore ini?”

“ Punya, emang kenapa?”

“ Aku pengen ngajak kamu nonton, Mau?”

Aku bengong ngedengernya, ada angina apa ya…. Jeack-o-latern ngajakin aku nonton???

“ Eh neng….. ketiduran ya….” Suara cempreng si Rozak nyadarin aku.

Setelah memikirkan dan menimbang, aku mutusin untuk ikut.

“ Ok Jeack, gue ikut.”

“ Nah gitu donck…. Gue jemput jam 4 ya…..??”

“ Siiip……” jawabku.

 

            Sebenarnnya aku berharap, dengan acara nonton ini hubungan aku sama Rozak bisa lebih baik. Ya…. Siapa tau… ya kan…….???? Moga-moga aja si Rozak udah mau berubah…. Semoga….!

            Pukul 4, teng…teng…, Rozak datang. Aku emang udah siap jadi, kita langsung cabut…! Trus, kita nonton deh, filmnya seru abis…! Thank’s jack! Gue akhirnya bisa nonton Urban Legend. Abis nonton, aku diajakin jalan sambil makan. Wahh…. Rejeki nih pikirku!! Rejeki kan gak boleh ditolak jadi….ayo..!!! batinku.

            Pas makan, si Jack-O-Latern bilang dan curhat kalo dia naksir……… eits,, jangan piker kalo dia naksir aku ya!!! Gak taunya dia naksir ma Occa, sohib aku itu lo…! Dan dia minta comblangin ma occa ke aku.

            “Pantesan kamu baek banget ma aku jack, ada maunya toh???”

            “Jangan gitu dong die, ntar aku traktir lagi dech, trus aku beliin comic.”tawarnya.

            “Hmmm… boleh juga..!” ujarku but, bukan berarti aku mau nuker sobatku ma comic lo, tapi aku udah tau kalo sebenernya Occa juga naksir ma Rozak. Soalnya, kalo aku lagi marah ma Rozak, Occa pasti selalu belain Rozak. Jadi, kalo aku nyomblangin mereka berarti aku nolongin Occa juga kan?

            Di sekolah aku mulai akrab ma Rozak, padahal itukan rencana buat bikin Occa cemburu ma aku. Dan hasilnya? Kayaknya berhasil dech, soalnya waktu aku duduk di sebelahnya, Occa bilang “tumben bisa akur?”

“ Ya…. Gitu dech… abiz Rozak keren sich…. Sayang kalau di anggurin.”

“ Bukannya kamu udah punya pacar?”

“ Iya sich, tapi Doi kan gak tinggal di sini…”

“ Ih, kamu sadis banget sich ngeduain Rozak.” Kata Occa. Aku Cuma tersenyum penuh arti.

Sejak saat itu, Occa gak mau ngeliat aku lagi. Soalnya, Occa tu paling gak suka sama cewek yang mainin cowok.

            Udah dua hari Occa gak mau negur-negur aku gara-gara aku akrab dengan Rozak. Akhirnya, karna gak tahan dimusuhin ma Occa aku bilang ke dia kalao sebenernya Rozak tu Naksirnya ma Occa. Tau gimana reaksinya Oca? Dia seneng banget, terus minta maaf ma aku karena dah cemburu gak karuan. Dan sebagai sobat, aku mesti maapin kan? Singkat cerita Occa ma Rozakpun jadian. Aku tetep setia ma cowok aku dan aku di traktir makan plus dibeliin comic ma si Jack-o-latern. Thanks guys.

 

 

The End

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: